Sejarah Rendang Padang Kuliner Khas Indonesia Yang Mendunia

Sejarah Rendang Padang Kuliner Khas Indonesia Yang Mendunia
Sejarah Rendang Padang Kuliner Khas Indonesia Yang Mendunia

Siapa yang tak kenal masakan rendang ? Masakan yang identik dengan masakan Padang ini hampir semua orang suka, dan juga tidak hanya terkenal di Indonesia, tapi sudah di seluruh dunia. Rendang sudah menjadi kuliner khas Indonesia yang terkenal. Lalu bagaimana sejarah rendang padang kuliner khas indonesia yang mendunia ini?

Masakan rendang berasal dari Sumatera, khususnya dari daerah Minangkabau. Bagi masyarakat Minang, rendang sudah ada sejak dahulu dan telah menjadi masakan tradisi yang dihidangkan dalam berbagai acara adat dan juga hidangan keseharian. Sebagai masakan tradisi, rendang diduga telah lahir sejak orang Minang menggelar acara adat pertamanya. Kemudian seni memasak ini berkembang ke kawasan serantau berbudaya Melayu lainnya; mulai dari Mandailing, Riau, Jambi, hingga ke negeri seberang di Negeri Sembilan yang banyak dihuni perantau asal Minangkabau. Karena itulah rendang dikenal luas baik di Sumatera dan Semenanjung Malaya.

Sejarawan Universitas Andalas, Prof. Dr. Gusti Asnan menduga, rendang telah menjadi masakan yang tersebar luas sejak orang Minang mulai merantau dan berlayar ke Malaka untuk berdagang pada awal abad ke-16.

Rendang sendiri  memiliki posisi terhormat dalam budaya masyarakat Minangkabau. Rendang memiliki filosofi tersendiri bagi masyarakat Minang Sumatera Barat,yaitu musyawarah dan mufakat, yang berangkat dari empat bahan pokok yang melambangkan keutuhan masyarakat Minang, yaitu:

  1. Dagiang (daging sapi), merupakan lambang dari “Niniak Mamak” (para pemimpin Suku adat)
  2. Karambia (kelapa), merupakan lambang “Cadiak Pandai” (kaum Intelektual)
  3. Lado (cabai), merupakan lambang “Alim Ulama” yang pedas, tegas untuk mengajarkan syariat agama
  4. Pemasak (bumbu), merupakan lambang dari keseluruhan masyarakat Minangkabau.

Dalam tradisi Minangkabau, rendang adalah hidangan yang wajib disajikan dalam setiap seremoni adat, seperti berbagai upacara adat Minangkabau, kenduri, atau menyambut tamu kehormatan.

Rendang adalah masakan yang mengandung bumbu rempah yang kaya. Selain bahan dasar daging, rendang menggunakan santan kelapa (karambia), dan campuran dari berbagai bumbu khas yang dihaluskan di antaranya cabai (lado), serai, lengkuas, kunyit, jahe, bawang putih, bawang merah dan aneka bumbu lainnya yang biasanya disebut sebagai pemasak. Keunikan rendang adalah penggunaan bumbu-bumbu alami, yang bersifat antiseptik dan membunuh bakteri patogen sehingga bersifat sebagai bahan pengawet alami. Bawang putih, bawang merah, jahe, dan lengkuas diketahui memiliki aktivitas antimikroba yang kuat.  Maka tidak mengherankan jika rendang dapat disimpan satu minggu hingga empat minggu.

Proses memasak rendang asli dapat menghabiskan waktu berjam-jam (biasanya sekitar empat jam), karena itulah memasak rendang memerlukan waktu dan kesabaran. Potongan daging dimasak bersama bumbu dan santan dalam panas api yang tepat, diaduk pelan-pelan hingga santan dan bumbu terserap daging. Setelah mendidih, apinya dikecilkan dan terus diaduk hingga santan mengental dan menjadi kering. Memasak rendang harus sabar dan telaten ditunggui, senantiasa dengan hati-hati dibolak-balik agar santan mengering dan bumbu terserap sempurna, tanpa menghanguskan atau menghancurkan daging.

Proses memasak ini dikenal dalam seni kuliner modern dengan istilah ‘karamelisasi’. Karena menggunakan banyak jenis bumbu, rendang dikenal memiliki citarasa yang kompleks dan unik khas rempah-rempah Indonesia

Namun, sekarang kita bisa menikmati masakan rendang tanpa harus susah payah mengolah terlebih dahulu, karena sudah banyak yang menjual rendang yang siap disantap. Seperti contohnya hidangan yang disajikan rendang empuk.com , yang menyediakan rendang yang siap disantap, tidak hanya itu dengan bahan-bahan pilihan, rendang ini diolah, sehingga rasanya sangat lezat, dan daging yang juga empuk. Tidak perlu kuatir akan sisi kebersihan, karena diolah secara higienis, dan juga tanpa bahan pengawet serta MSG, jadi aman di konsumsi oleh semua anggota keluarga, juga cocok buat oleh-oleh buat orang tersayang.

sumber : wikipedia

Baca juga: Tongseng Ayam Enak di Bintaro

kiki

Passionate to Marketing, an Internet Marketing Enthusiast. Learning all things about writings, market research and digital marketing. I'm a believer that just want to share everthing about inspiring and fun things around me. So, lets learn together. " sometimes we win, and sometimes we learn "

 
mau belajar bikin web ?Click Disini
%d bloggers like this: