Obati Batuk Pada Anak dengan Mengenali Jenisnya

Mengobati batuk pada anak kadang gampang-gampang susah. Tidak jarang batuk anak makin parah karena obat yang diberikan tidak sesuai dengan jenis batuknya. Kenali jenis batuk pada anak agar lebih mudah diobati.

Anak-anak bisa mengalami batuk ketika selaput tenggorokannya mengalami iritasi. Hal ini sering terjadi jika si kecil sedang sakit seperti flu atau demam dan juga saat tubuh sedang mencoba melawan penyakit sehingga memproduksi banyak lendir atau dahak.

Penyakit batuk yang dialami oleh anak biasanya disertai dengan demam, pilek atau kesulitan bernapas. Karenanya penting bagi orangtua untuk memperhatikan gejala yang ada sehingga bisa memperkirakan penyebabnya.

Seperti dikutip dari Childhealthguide, Rabu (28/4/2010) ada empat jenis batuk yang berbeda yang dapat dibedakan dari suaranya dan gejala lain, yaitu:

Batuk kering

Batuk kering biasanya terjadi jika disebabkan oleh adanya infeksi pada saluran pernapasan atas yaitu hidung dan tenggorokan seperti pilek atau flu. Jenis batuk ini biasanya akan memburuk jika anak berada di ruang yang hangat atau saat anak sudah tidur.

Tapi terkadang batuk kering bisa menjadi tanda awal infeksi saluran pernapasan bawah seperti bronchiolitis, peradangan saluran udara kecil di paru-paru atau pneumonia. Penyebab lainnya adalah terkena paparan asap rokok atau iritasi serupa.

Batuk croup

Anak-anak yang mengalami batuk seperti ini memiliki bagian trakea atas yang bengkak akibat dari infeksi virus. Pembengkakan yang terjadi di bawah pita suara membuat suara batuk seperti menggonggong, sehingga nada suara yang timbul cenderung tinggi terutama saat napas masuk.

Batuk berdahak

Batuk jenis ini dikarenakan adanya cairan sekresi dan lendir di saluran pernapasan bagian bawah (tenggorokan dan paru-paru). Penyebab umumnya adalah infeksi dan asma. Biasanya batuk yang terjadi berguna untuk menghilangkan cairan tersebut dari saluran pernapasan.

Anak-anak yang sudah lebih tua akan lebih mudah mengeluarkan lendir ini, tapi anak yang masih kecil cenderung untuk menelannya. Lendir yang tertelan ini dapat menimbulkan sakit perut dan lendir ini bisa muncul dalam muntahan atau kotoran si kecil.

Batuk rejan

Anak yang mengalami batuk rejan biasanya ditandai dengan frekuensi batuk yang cepat dan parah atau disebut dengan pertusis. Saat anak bernapas dalam-dalam, terkadang menimbulkan suara rejan diantara batuknya dan semakin memburuk saat malam hari. Jika batuknya sangat parah bisa membuat wajah anak membiru akibat kekurangan oksigen sementara.

Untuk mencegah jenis batuk ini, anak-anak bisa diberikan vaksinnya. Namun vaksinasi belum tentu dapat melindungi anak dari batuk rejan 100 persen. Tapi anak yang tidak divaksinasi menjadi lebih rentan terhadap infeksi dari orang dewasa atau remaja karena kekebalan tubuhnya belum maksimal.

kiki

Passionate to Marketing, an Internet Marketing Enthusiast. Learning all things about writings, market research and digital marketing. I'm a believer that just want to share everthing about inspiring and fun things around me. So, lets learn together. " sometimes we win, and sometimes we learn "

 
mau belajar bikin web ?Click Disini
%d bloggers like this: